Bagaimana Penanganan Orang Yang Terserang Penyakit Kolera ?

Apa itu Penyakit Kolera ?
Bagaimana Mengetahui Seseorang Terserang Penyakit Kolera ?

Penyakit kolera tercatat dalam sejarah sebagai penyakit berbahaya. Penyakit Kolera merupakan penyakit infeksi saluran usus bersifat akut. Penyakit Kolera disebabkan oleh Bakteri Vibrio choleraeBakteri Vibrio cholerae masuk ke dalam tubuh melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi.

Bakteri Vibrio Cholerae akan mengeluarkan enterotoksin atau racunnya di saluran usus sehingga terjadinya diare yang disertai muntah akut. Gejala tersebut menyebabkan penderita kehilangan banyak cairan tubuh hanya dalam beberapa hari. Jika dehidrasi tidak segera ditangani atau mendapatkan penanganan yang tepat dapat berlanjut ke arah hipovolemik dan asidosis metabolik sampai akhirnya menyebabkan kematian. 

Hipovolemik merupakan kondisi medis atau bedah yang terjadi kehilangan cairan dengan cepat yang berakhir pada kegagalan beberapa organ. 

Sedangkan Asidosis metabolik adalah keasaman darah yang berlebihan, yang ditandai dengan rendahnya kadar bikarbonat dalam darah.

Pada tahapan ini, penderita tidak banyak terbantu dengan pemberian air minum biasa. Penderita kolera membutuhkan infus cairan gula (Dextrose) dan garam (Normal saline) atau bentuk cairan infus gabungan keduanya (Dextrose Saline).

Penyebaran Penyakit Kolera

Penyakit kolera dapat menyebar baik sebagai penyakit yang endemik, epidemik atau pandemik. Bakteri Vibrio cholerae berkembang biak dan menyebar melalui feses (kotoran) manusia. Jika kotoran yang mengandung bakteri mengkontaminasi air sungai dan lainnya, maka orang yang melakukan kontak dengan air tersebut beresiko terkena kolera, bahkan mengonsumsi ikan dalam air yang sudah terkontaminasi pun bisa menyebabkan Anda terkena kolera.

Gejala Penyakit Kolera

Berikut merupakan gejala dan tanda-tanda yang ditampakkan penderita kolera :

  • Diare encer dan berlimpah tanpa didahului rasa mulas atau tenesmus (rasa ingin buang air besar walaupun perut sudah terasa kosong). Diare terjadi berkali-kali dalam jumlah yang cukup banyak.
  • Kotoran yang semula berwarna dan berbau mulai berubah menjadi cairan putih keruh tanpa bau busuk ataupun amis. Tetapi berbau manis yang menusuk.
  • Kotoran berwarna putih ini bila diendapkan akan mengeluarkan gumpalan-gumpalan putih.
  • Muntah setelah diare dan tidak merasakan mual sebelumnya.
  • Kejang otot dan bisa disertai nyeri yang hebat.

Akibat banyaknya cairan yang keluar sehingga terjadi dehidrasi ditandai dengan :
  • Detak jantung cepat, 
  • Mulut kering, 
  • Lemah fisik, 
  • Mata cekung, 
  • Hypotensi dan lainnya. 
Orang yang terserang Penyakit Kolera, Jika tidak segera ditangani dapat menyebabkan kematian.

Cara Mengobati Penyakit Kolera

Penderita kolera harus segera mendapatkan penanganan, di mana langkah awalnya dengan memberikan cairan berupa infus. Selanjurnya diberikan pengobatan terhadap infeksi yang terjadi. Sebanyak 50% kasus kolera yang tergolong berat tidak dapat diatasi sehingga menyebabkan kematian.

Pencegahan penyakit kolera

Menjaga kebersihan lingkungan, terutama air dan tempat pembuangan kotoran merupakan cara mencegah penyakit kolera. Mengonsumsi air yang sudah dimasak terlebih dahulu, mencuci tangan sampai bersih sebelum makan, mencuci sayuran, dan menghindari mengonsumsi ikan dan kerang yang dimasak setengah matang.

Jika salah satu anggota keluarga ada yang menderita penyakit kolera, sebaiknya diisolasi dan segera berikan pengobatan. Lakukan sterilisasi pada benda yang tercemar muntahan atau tinja. Dapatkan vaksinasi kolera untuk melindungi orang yang melakukan kontak langsung dengan penderita.

0 Response to "Bagaimana Penanganan Orang Yang Terserang Penyakit Kolera ?"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel